Wisata Ziarah Dan Mitos Pesugihan Gunung Kawi

Wisata Ziarah Dan Mitos Pesugihan Gunung Kawi

Gunung Kawi di Jawa Timur identik dengan mitos pesugihan. Konon, barang siapa yang melakukan semedi dengan rasa pasrah maka keinginannya akan terkabul terutama masalah kekayaan. Tempat pemujaan yang biasa dikunjungi adalah pohon beringin tua yang berakar lima dan pohon dewandaru. Selain itu gunung kawi juga dikenal sebagai wisata ziarah. Ada dua buah makam yang cukup terkenal disini yakni makam Mbah Djoego dan makam Raden Mas Iman Soedjono.

Lokasi Gunung Kawi berada di Desa Wonosari Kabupaten MalangJawa Timur. Jalan menuju Gunung Kawi sangat mudah di temukan baik dari blitar maupun dari Malang karena beberapa petunjuk jalan cukup jelas terlihat. Sepanjang perjalanan sobat akan disuguhi pemandangan bangunan yang memiliki arsitektur khas tiongkok. Pada waktu tertentu orang-orang Tionghoa melakukan ritual keagamaan di Gunung Kawi. Perjalanan dari jalan raya Malang-Blitar menuju gunung kawi dibutuhkan waktu sekitar 30 menit, kemudian sobat akan sampai di loket masuk Pasarean Gunung Kawi. Untuk dapat masuk melakukan wisata ziarah di Gunung Kawi, sobat harus membayar tiket sebesar Rp 3.000,00

Wisata ziarah di Gunung Kawi tak pernah sepi pengunjung terutama pada malam satu suro dan malam jumat legi. Begitu memasuki kawasan gunung kawi, suasana magis begitu kental terasa. Terdapat beberapa tempat petilasan yang digunakan orang-orang untuk bersemedi. Ada dua makam yang cukup terkenal bagi para peziarah di gunung kawi yakni makam Mbah Djoego dan makam Raden Mas Iman Soedjono. Lalu siapakah mereka ini?  Mbah Djoego adalah sebutan lain dari Raden Mas Soeryo Koesoemo. Jika diturut dari silsilahnya, Mbah Djoego ini merupakan buyut dari Paku Buwono 1. Pada zaman dahulu beliau merupakan ulama besar yang mengembara dari Yogyakarta hingga akhirnya berlabuh di Desa Kesamben. Beliau dikenal sebagai pribadi yang suka menolong dan pintar dalam ilmu keagamaan sehingga sangat disegani oleh masyarakat di sekitar Kesamben. Sedangkan Raden Mas Iman Soedjono adalah seorang yang membuka hutan di Gunung kawi untuk mendirikan sebuah padepokan. Beliau juga merupakan murid kesayangan dari Mbah Djoego.

Selain kedua makam tersebut yang merupakan tujuan utama wisata ziarah di gunung kawi, ada beberapa tempat lainya yang juga dianggap memiliki kekuatan magis untuk pesugihan. Tempat-tempat yang digunakan untuk pemujaan di Gunung Kawi diantaranya:

1. Guci Kuno

Dua buah guci kuno yang diletakan di samping kiri pasarean merupakan peninggalan Mbah Djoego. Dulunya guci tersebut digunakan untuk menyimpan air suci untuk pengobatan. Saat ini masyarakat menyebutnya dengan nama janjam, dan mereka meyakini jika meminum air dari guci tersebut dapat membuat awet muda.

2. Padepokan Raden Mas Iman Soedjono

Ditempat ini ada beberapa benda peninggalan miliki Mbah Djoego yang dikeramatkan. Benda-benda tersebut antara lain, bantal dan guling berbahan batang pohon kelapa serta sebuah tombak pusaka.

3. Pohon Dewandaru

Pohon Dewandaru diangaap sebagai pohon keberuntungan. Konon bagi yang ingin mendapatkan kekayaan harus bersemedi dibawah pohon hingga mendapatkan daun atau buah yang jatuh.

Gimana sobat percaya dengan mitos-mitos di Gunung Kawi tersebut? Kalau saya sendiri sih sangat amat tidak percaya banget hhe. Karena saya berprinsip untuk mendapatkan apa yang kita inginkan harus diiringi dengan usaha dan kerja keras. Terlepas dari orang-orang yang beruntung, bagi saya keberuntungan akan didapatkan setelah ada usaha. Dan sebagai manusia kita hanya berusaha tetapi Tuhanlah yang menentukan. Berdoalah hanya kepada Tuhan Yang Maha Esa sesuai agama yang kita yakini. Petualangan Indonesia.

Leave a Comment.